Bagaimana guru mempengaruhi prestasi akademik siswa

Lima manfaat menjadi sukarelawan bagi guru

Guru memainkan peran yang sangat penting dalam memotivasi murid-murid dan juga, mereka sangat menentukan untuk memberi makan harga diri siswa. Seorang guru memiliki kemampuan untuk membuat siswa merasa mampu melalui pesan-pesan yang positif dan menguatkan. Pada lebih dari satu kesempatan, guru membuat kesalahan dengan tidak melakukan kritik diri untuk memperbaiki kesalahan umum.

Ketika di kelas persentase siswa yang gagal sangat tinggi dan sebagian besar siswa harus pergi ke tutorial Untuk dapat melewati mata pelajaran tersebut, maka guru juga memiliki tanggung jawab. Ada guru yang tahu banyak tetapi tidak tahu bagaimana mengungkapkan semua pengetahuan itu dengan baik. Dalam artikel berikut kami akan menunjukkan kepada Anda serangkaian elemen atau faktor yang akan menunjukkan mengapa sosok guru begitu penting di kelas.

Pentingnya guru dalam prestasi akademik siswa

Guru merupakan figur acuan bagi seorang siswa, oleh karena itu penting adanya ikatan pribadi yang erat, tanpa kehilangan makna tersebut. Pihak berwenang. Guru mempengaruhi siswa secara negatif ketika ia menggunakan rasa takut ketegangan sebagai sarana untuk membangkitkan minat siswa di kelas.

Demikian pula, seorang guru mempengaruhi bentuk negatif ketika dia hanya mengkritik kegagalan siswa tetapi tidak memuji kemampuan dan keberhasilan mereka. Setiap guru harus mengajar kelasnya berdasarkan premis bahwa setiap siswa memiliki bakat batin. Dan guru harus membantu siswa untuk menemukan karunia itu.

Jenis guru menurut kemampuan kepemimpinannya di kelas

Tidak semua guru akan mengajarkan mata pelajaran yang berbeda dengan cara yang sama di kelas. Dengan cara ini bisa ada tiga jenis guru:

  • Guru yang otoriter adalah guru yang membuat semua keputusan sendiri di kelas dan tidak membiarkan siswa berpendapat. Ini menetapkan cara di mana tugas dan latihan yang berbeda harus dilakukan tanpa memberikan pendapat. Dia terasing dari siswa dan memilih hukuman positif sebagai metode mengoreksi perilaku siswa. Penarikan ini membuat siswa merasa tidak termotivasi ketika harus belajar dan belajar.
  • Guru yang demokratis memperhitungkan pendapat siswa ketika menetapkan tugas yang berbeda. Dia terbuka untuk semua saran yang diungkapkan oleh siswa dan tetap dekat dengan mereka. Dia tidak menggunakan hukuman dan memilih penguatan positif ketika memodifikasi perilaku siswa.
  • Tipe guru yang terakhir adalah guru yang pasif. Dalam hal ini, guru menyerahkan semua tanggung jawab kepada siswa. Dia tidak berinteraksi dengan siswa dan tetap di sela-sela. Siswalah yang memutuskan bagaimana bekerja di kelas karena guru hanya membatasi dirinya untuk memberikan pelajaran tanpa basa-basi lagi.

Lima manfaat menjadi sukarelawan bagi guru

Ketiga kelas guru ini secara langsung akan mempengaruhi kinerja sekolah siswa. Data menunjukkan bahwa siswa yang diajar dengan gaya otoriter dan demokratis memiliki nilai yang lebih baik. Namun, perlu dicatat bahwa dalam kasus guru otoriter, siswa hampir tidak menunjukkan minat dan motivasi dalam hal belajar. Bagi para siswa ini, pergi ke sekolah menjadi sesuatu yang negatif dan bukan sesuatu yang positif sebagaimana mestinya dalam banyak kasus.

Selain tipe guru yang memimpin kelas, unsur lain yang secara langsung akan mempengaruhi siswa adalah apa yang diharapkan kelompok pengajar dari mereka. Perlakuan yang akan dilakukan guru terhadap siswa akan membuat guru menunjukkan serangkaian harapan tentang mereka, mempengaruhi prestasi sekolah itu sendiri. Ini dikenal secara profesional sebagai efek Pygmalion. Dengan cara ini, jika siswa percaya bahwa guru memiliki harapan tentang dirinya, dia akan berusaha lebih keras untuk mendapatkan hasil yang lebih baik dan tidak mengecewakan guru. Sebaliknya, siswa yang berpikir bahwa tidak ada harapan tentang diri mereka sendiri cenderung berperilaku tidak baik di kelas dan hampir tidak berusaha untuk mendapatkan nilai bagus.

Singkatnya, sosok guru adalah kunci dan esensial ketika siswa memiliki kinerja sekolah yang baik atau sebaliknya gagal di dalamnya. Guru harus menjadi pemimpin dan figur referensi di kelas dan menunjukkan beberapa otoritas meskipun juga terlibat dengan siswa itu sendiri. Penting untuk menularkan motivasi dan keinginan untuk belajar, sehingga hasil akademik yang terbaik.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.